Campuri operasinya di Suriah, Turki ancam akan biarkan pengungsi banjiri Uni Eropa

0
256

ANKARA  – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan kemarin (10/10/2019) memperingatkan UE tentang Ankara yang akan mengizinkan jutaan pengungsi pergi ke Eropa jika blok itu mengkritik tindakan ofensif militer Turki di Suriah.

“Hai Uni Eropa, bangun. Saya katakan lagi: jika anda mencoba menjebak operasi kami di sana (Suriah) sebagai invasi, tugas kami sederhana: kami akan membuka pintu dan mengirim 3,6 juta migran kepada anda,” kata Erdogan dalam pidatonya kepada partainya.

Turki melancarkan operasi ke wilayah Suriah pada Rabu (9/10), yang bertujuan memerangi gerilyawan Kurdi yang terikat dengan pemberontak di wilayahnya sendiri.

Erdogan mengatakan 109 “teroris” telah tewas sejauh ini dalam operasi itu, yang akan segera mencakup wilayah dari Manbij di Suriah utara ke perbatasan Irak sekitar 350 kilometer sebelah timur.

“Insya Allah, kita akan menghancurkan kepala ular-ular ini dengan cepat,” katanya.

“Apa yang kami coba lakukan adalah mencegah pembentukan negara teroris di perbatasan selatan kami. Ini tidak bisa terjadi.”

Turki saat ini menampung 3,6 juta pengungsi dari konflik delapan tahun di Suriah – jumlah tertinggi di dunia.

Di bawah perjanjian 2016 dengan Uni Eropa, Turki sepakat untuk mencegah pengungsi meninggalkan Eropa dengan imbalan enam miliar euro dan perjalanan bebas visa untuk warganya, tetapi sering mengkritik kurangnya bantuan dari Brussels. UE telah mengancam akan menahan 4 miliar euro atas serangan itu.

Salah satu tujuan operasi militer adalah untuk membangun “zona aman” di mana setidaknya satu juta pengungsi Suriah dapat dipulangkan, setelah kehadiran jangka panjang para pengungsi menjadi tanggung jawab politik yang semakin meningkat.

Sementara itu, Turki menghadapi ancaman sanksi AS.

Turki menghantam Suriah dengan jet dan artileri dan mengirim pasukan tiga hari setelah Trump mengatakan kepada rekannya Recep Tayyip Erdogan bahwa ia akan menarik pasukan AS secara efektif sebagai penyangga.

Sementara Trump telah lama berusaha untuk membebaskan Amerika Serikat dari perang sipil Suriah, keputusannya memicu kecaman keras dari anggota parlemen AS yang berharap untuk melindungi pasukan Kurdi, yang memimpin perang melawan kelompok Negara Islam di negara itu.

Sekelompok senator bipartisan memperkenalkan undang-undang yang akan membekukan semua aset kepemimpinan Turki yang ada di Amerika, termasuk Erdogan, dan menjatuhkan sanksi pada entitas yang melakukan bisnis dengan militer Turki hingga Ankara menarik diri dari Suriah.

Lindsey Graham, seorang senator senior Partai Republik yang biasanya merupakan pendukung Trump yang teguh, telah memperingatkan Turki tentang sanksi jika negara itu berlanjut dengan invasi.

Dihadapkan dengan teguran keras, Trump telah mengirim pesan campuran dan mengancam di Gedung Putih pada Rabu (9/10) untuk “menghapus” perekonomian Turki jika serangan Ankara tidak dilakukan “pada saat manusiawi dengan cara yang sebaik mungkin.”

Sekali lagi, dia membela keputusannya untuk menarik pasukan dari Suriah dengan mengatakan orang Kurdi tidak “membantu kami di Normandia”. Dia mengacu pada peran Kurdi dalam Perang Dunia II. Namun dia juga mengatakan keadaannya berbeda sekarang karena mereka berjuang untuk tanah mereka sekarang.

LEAVE A REPLY