Erdogan Bersumpah Turki Tidak Akan Mundur dari Operasi Afrin

0
371

ANKARA, TURKI  – Presiden Turki Tayyip Recep Erdogan mengatakan bahwa militernya tidak akan mundur dari operasi mereka melawan pasukan Kurdi di sekitar kota Afrin, Afrin, saat Ankara menghadapi kritik dari masyarakat internasional atas intervensinya.

Saat PBB mengumumkan sebuah pertemuan tertutup tentang serangan Turki yang baru di Suriah utara, Erdogan mengklaim bahwa dia mendapat dukungan anggota Dewan Keamanan Rusia.

“Kami bertekad, Afrin akan dipilah. Kami tidak akan melangkah mundur. Kami berbicara tentang hal ini dengan teman-teman Rusia kami. Kami memiliki kesepakatan,” Erdogan mengatakan pada sebuah pertemuan di televisi di Ankara sebagaimana dilansir The New Arab hari Senin (22/1/2018).

Komentar dari Washington bahwa AS berhubungan dengan Turki sebelum dimulainya “Operation Olive Branch” di Suriah utara.

Menteri Pertahanan AS Jim Mattis mengatakan bahwa Ankara memberi Washington sebuah “waspada” sebelum serangan hari Sabtu dan bersimpati bahwa Turki “unik” di antara para mitra NATO dalam memiliki masalah keamanan yang sah di dalam perbatasannya.

Turki mengatakan bahwa milisi Unit Perlindungan Kurdi Suriah (YPG) – yang menempati wilayah di sekitar Afrin – terhubung dengan kelompok bersenjata Komunis Partai Pekeja Kurdistan (PKK) yang dilarang, yang telah berjuang dalam pemberontakan yang sedang berlangsung dengan Ankara sejak tahun 1980an.

Ankara mengatakan bahwa tujuan operasinya di Suriah utara adalah untuk mengamankan perbatasan selatan dan mencegah YPG membuka “koridor teror” antara wilayah Afrin dan wilayah Kurdi ke timur.

‘Operasi Olive Branch’ Angkatan bersenjata Turki menembaki lebih banyak target milisi Kurdi di Suriah pada hari Senin – hari ketiga “Operation Olive Branch”.

Serangan tersebut merupakan serangan besar kedua Turki ke wilayah Suriah selama perang saudara tujuh tahun.

Pesawat tempur, artileri dan kendaraan lapis baja Turki mendukung serangan darat besar yang diluncurkan bersama dengan pemberontak Suriah yang didukung Ankara untuk mengusir milisi YPG dari daerah kantong Afrin.

Operasi ini sangat sensitif karena Washington bergantung pada YPG untuk mengusir pejuang Islam State (IS) dari kubu-kubu Suriah mereka dan milisi Kurdi sekarang memegang sebagian besar wilayah utara Suriah.

Perancis telah meminta sebuah pertemuan Dewan Keamanan PBB Senin untuk membahas keprihatinan atas daerah-daerah garis keras di Suriah termasuk serangan Turki.

‘Membersihkan’

Televisi Turki mengutip sumber militer mengatakan bahwa pasukan darat telah mengambil alih 11 desa dalam perjalanan mereka ke Suriah.

“Pembersihan berlangsung selangkah demi selangkah,” adalah tajuk utama dalam harian pro-pemerintah Yeni Safak.

Sementara itu, artileri Turki menembakkan peluru pada target YPG di Suriah pada hari ketiga serangan tersebut.

Observatorium untuk Hak Asasi Manusia Suriah yang berbasis di Inggris mengatakan bahwa total 21 warga sipil – termasuk enam anak – telah terbunuh dalam operasi tersebut.

Ankara membantah telah menimbulkan korban sipil, dengan Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menuduh YPG mengirimkan “propaganda omong kosong dan dusta tanpa dasar”.

YPG juga mengklaim telah mencegah kemajuan Turki dengan perlawanan sengit namun ini belum dikonfirmasi oleh Ankara.

“Insyaallah, operasi ini akan selesai dalam waktu yang sangat singkat,” kata Presiden Recep Tayyip Erdogan kepada pendukungnya, Ahad. “Kami tidak akan mundur selangkah pun.”

Wakil Perdana Menteri Turki Mehmet Simsek mengatakan operasi akan berlangsung singkat dan tidak akan berdampak negatif terhadap ekonomi. “Investor harus tenang,” katanya.

“Ini akan menjadi operasi yang efektif dan terbatas, dan insyaallah, akan singkat.”

Sementara itu 11 roket yang ditembakkan oleh YPG dari Suriah menghantam kota kota Reyhanli, Turki, menewaskan satu pengungsi Suriah dan melukai 46 orang, 16 di antaranya adalah warga Suriah, kata gubernur setempat. (st/TNA)

LEAVE A REPLY