Israel tangkap 745 Anak-anak Palestina Sejak Awal 2019

0
120

TEPI BARAT, PALESTINA (warasmedia.com) – Zionis Israel telah menangkap 745 anak-anak Palestina di bawah usia 18 tahun sejak awal tahun ini, banyak dari mereka telah mengalami berbagai pelanggaran hak asasi, lapor sebuah kelompok pengawas.

Perkumpulan Tahanan Palestinian mengatakan pada hari Selasa (20/11/2019) bahwa hampir 200 anak-anak menjalani pemenjaraan yang terus-menerus di berbagai pusat penahanan di seluruh Israel, sehari sebelum Hari Anak-Anak Sedunia, Jaringan Berita Quds Palestina melaporkan.

Hari Anak Sedunia pada 20 November menandai hari peringatan adopsi PBB atas Deklarasi Hak Anak pada tahun 1959 dan Konvensi Hak Anak pada tahun 1989.

Dalam laporan yang baru dirilis, kelompok pengawas mengatakan bahwa anak-anak Palestina yang ditangkap oleh Israel mengalami banyak pelanggaran hak asasi segera setelah mereka diambil dari rumah mereka biasanya larut malam dalam kondisi yang keras.

Pelanggaran berlanjut dengan penahanan anak-anak, yang termasuk diinterogasi dalam kondisi kemanusiaan yang buruk.

Laporan itu menambahkan bahwa anak-anak yang ditangkap tidak diberi hak atas pendidikan, yang jelas merupakan pelanggaran terhadap Deklarasi Hak Anak. Beberapa anak-anak juga ditolak kunjungan keluarga dan perawatan medis.

Anak-anak Palestina yang ditangkap kadang kala kehilangan makanan dan air dan mengalami pemukulan, penghinaan, ancaman dan intimidasi, menurut The Palestinian Quds News Network. Jaringan menambahkan bahwa anak-anak kadang-kadang dipaksa untuk mengaku dan membayar denda tinggi untuk dugaan iklim.

Beberapa anak-anak ditempatkan di bawah penahanan administratif, semacam penjara yang tidak memerlukan pengadilan.

Jaringan Quds menambahkan bahwa di antara anak-anak yang ditahan, beberapa telah dijatuhi hukuman penjara yang lama, beberapa di antaranya mencapai 10 tahun.

Pada bulan Mei, sebuah penelitian mengatakan bahwa Israel telah menangkap hingga 16.500 anak-anak Palestina sejak pecahnya Intifada Kedua pada akhir tahun 2000.

“Israel telah menangkap 16.500 anak di bawah umur Palestina sejak tahun 2000”
“Israel telah menangkap 16.500 anak di bawah umur Palestina sejak tahun 2000”
Israel telah menangkap sekitar 16.500 anak-anak Palestina sejak pecahnya Intifada Kedua (pemberontakan) pada akhir tahun 2000, sebuah penelitian mengatakan.

Sejak 2015, beberapa penembakan juga telah didokumentasikan menunjukkan bahwa pihak berwenang Israel telah sengaja menargetkan anak-anak, menurut Jaringan Berita Quds Palestina.

Kembali pada bulan Maret, badan anak-anak PBB, UNICEF, mengatakan bahwa sekitar 40 anak telah tewas dan ratusan lainnya terluka dalam satu tahun demonstrasi protes anti-pendudukan di sepanjang pagar yang memisahkan Jalur Gaza yang terkepung dan wilayah yang diduduki Israel. (ptv)

LEAVE A REPLY